KPU Surabaya Coklit di Rumah Wali Kota Eri, Ajak Masyarakat Ikut Sukseskan Pemilu 2024


Petugas Panitia Pendaftaran Pemilih (Pantarlih) saat melakukan pencocokan dan penelitian (Coklit) di kediaman pribadi Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi, Kamis (2/3/2023)

MERAHPUTIH I SURABAYA - Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menyambut hangat kedatangan KPU Kota Surabaya di kediamannya pribadinya, Kamis (2/3/2023). Kedatangan mereka di kediaman Wali Kota Eri adalah untuk melaksanakan tahapan pelaksanaan Pemilihan Umum (Pemilu) tahun 2024, yakni melakukan pencocokan dan penelitian (Coklit) sebagai pemutakhiran data pemilih.

Saat pelaksanaan coklit, KPU Kota Surabaya melalui Panitia Pendaftaran Pemilih (Pantarlih) melakukan pencocokan data terhadap seluruh anggota keluarga Wali Kota Eri. Sebab, data tersebut harus sesuai dengan kondisi dilapangan, mulai dari data KTP Elektronik (KTP-el) dan Kartu Keluarga (KK) sebagai data pendukung dalam pelaksanaan Pemilu 2024.

“Alhamdulilah pagi hari ini KPU Surabaya melakukan coklit, pencocokan data terkait dengan Pemilu 2024. Sehingga tadi kami mencocokan berapa jumlah anggota keluarga dirumah kami yang mempunyai hak memilih. Ada saya, istri saya (Rini Indriyani), dan anak saya yang pertama karena sudah berusia 18 tahun,” kata Wali Kota Eri.

Namun, anak kedua Wali Kota Eri belum mendapatkan kesempatan menggunakan hak pilihnya pada perhelatan pesta demokrasi 2024. Sebab, usia sang anak belum mencapai 17 tahun. 

“Jadi yang kedua masih belum 17 tahun, karena itu yang dicocokan oleh KPU ada 3 orang. Sehingga ditempelkan (stiker coklit) ini,” ujarnya.

Meski demikian, ia mengajak seluruh warga di Kota Pahlawan untuk membantu KPU Kota Surabaya dalam tahapan coklit. “Berikan data yang benar, berikan waktu untuk teman-teman KPU saat mendata. Karena ini untuk kebaikan bangsa dan negara kita, khususnya untuk kebaikan Kota Surabaya,” ajaknya.

Sebab, menurutnya, keterlibatan masyarakat dalam menggunakan hak pilihnya sangat menentukan calon pemimpin bagi warga Kota Surabaya, Provinsi Jawa Timur, serta Bangsa Indonesia. 

“Ayo cari pemimpin yang baik untuk di Kota Surabaya, Pemerintah Provinsi (Pemprov) dan Negara Indonesia.  Sehingga gunakan hak pilihnya, itu pesan saya kepada masyarakat Surabaya.  Karena Surabaya nasibnya seperti apa? Indonesia itu nasibnya seperti apa? itu tergantung dari keikutsertaan masyarakat untuk memilih pemimpinnya,” jelasnya.

Lebih lanjut, dengan dilakukannya tahapan coklit ini, ia meyakini bahwa persentase pemilih di Kota Surabaya lebih meningkat dari sebelumnya. Ia pun mengimbau kepada seluruh masyarakat untuk ikut mensukseskan pesta demokrasi yang rencananya akan diadakan pada 14 Februari 2024 mendatang. 

“Saya nyuwun tulung (minta tolong)  kepada seluruh warga Kota Surabaya bantu teman-teman KPU untuk menyukseskan coklit ini. Sehingga kita bisa mengetahui jumlahnya pemilih yang harus menggunakan hak pilihnya. Ayo masyarakat Surabaya melok (ikut) coklit dengan membantu pendataan KPU untuk mensukseskan Pemilu,” pungkasnya. (red)